Setting Aplikasi Laravel di VPS Ubuntu 16.04

Asumsi Anda telah menyiapkan server VPS OS Ubuntu 16.04 dengan Apache dan Anda telah menginstal aplikasi Laravel. Dalam tutorial ini kita akan menginstal dan membuat database MySQL dan menghubungkan aplikasi ke sana. Langkah terakhir adalah mengkonfigurasi aplikasi sepenuhnya melalui file .env dan artisan.

Apa yang akan kita bahas

  1. Pembuatan database MySQL untuk aplikasi
  2. Menghubungkan aplikasi Laravel ke database
  3. Membuat file .env untuk variabel lingkungan Laravel
  4. Menggunakan tukang untuk menghasilkan kunci aplikasi
  5. Konfigurasi tambahan untuk zona waktu dan lokal

PERSYARATAN
Kami akan menginstal dan menggunakan Laravel 5 di Ubuntu 16.04:

  1. Dimulai dengan VPS kosong
  2. Setidaknya 512Mb RAM
  3. Ruang disk kosong 15Gb.
  4. Anda akan membutuhkan akses root
  5. Anda telah menginstal Laravel di VPS Anda dan itu berfungsi dengan baik


Langkah 1: Instal Database MySQL

Pertama gunakan SSH untuk mengakses server VPS. Untuk menginstal database MySQL, jalankan perintah berikut dari baris perintah Ubuntu:

sudo apt install mysql-server -y

Ini akan menginstal server database MariaDB (versi enhanced dari MySQL). Anda akan diminta memasukkan kata sandi untuk pengguna root MySQL. (Gunakan tombol Tab dari keyboard untuk beralih ke tombol OK dan tekan Enter pada keyboard)

Kemudian amankan instalasi MySQL dengan menjalankan:

sudo /usr/bin/mysql_secure_installation

Tergantung pada tingkat keamanan yang ingin Anda capai, Anda akan memiliki opsi untuk menyesuaikan kompleksitas kata sandi minimum. Tekan 2 untuk memilih level tertinggi. Jawab y untuk setiap prompt yang Anda dapatkan sesudahnya.

Jadi, Anda memasukkan satu kata sandi terlebih dahulu, untuk mengaktifkan akses ke MySQL, lalu memasukkan kata sandi lain untuk mengamankan instalasi. Simpan kata sandi kedua itu karena Anda akan membutuhkannya di Langkah 9 artikel ini.

Untuk membuatnya berjalan di setiap boot sistem, aktifkan melalui systemctl :

sudo systemctl enable mysql

Langkah 2 Membuat Basis Data

Buka shell MySQL:

sudo mysql -u root -p

Saat ditanya, masukkan kata sandi kedua dari Langkah 1 tutorial ini.

Setelah di MySQL prompt, salin dan tempel kode berikut secara keseluruhan, lalu tekan Enter pada keyboard:

CREATE DATABASE blogdb; USE blogdb; CREATE TABLE posts ( id INT UNSIGNED AUTO_INCREMENT PRIMARY KEY, title VARCHAR(50), body TEXT, created DATETIME DEFAULT NULL, modified DATETIME DEFAULT NULL ); INSERT INTO posts (title, body, created) VALUES ('Sample title', 'This is the article body.', NOW()); GRANT ALL PRIVILEGES ON blogdb.* TO 'post_user'@'localhost' IDENTIFIED BY 'password9I%'; FLUSH PRIVILEGES; EXIT;

Itu akan menjalankan semuanya sekaligus. Ini akan terlihat seperti ini:

Baris pertama akan membuat database blogdb dan dari baris kedua, akan mulai menggunakannya. Lalu kami membuat tabel yang disebut posting dengan dua bidang yang terlihat, judul dan badan . ID kolom diperlukan tetapi hanya akan digunakan oleh internal.

Kemudian kami mengisi posting tabel dengan memasukkan satu nilai sampel.

Perintah GRANT ALL PRIVILEGES menciptakan pengguna baru bernama post user_ dan memberikannya semua hak istimewa pada database blogdb . Saat ini hanya ada satu tabel dalam database ini, posting .

Perintah IDENTIFIED BY mendefinisikan kata sandi. Itu harus mengandung huruf kecil dan besar, serta digit dan karakter khusus. Pastikan untuk selalu mengubah dan menciptakan kata sandi baru untuk pengguna basis data.

Perintah FLUSH PRIVILEGES; memuat ulang database dengan perubahan yang dibuat. Perintah terakhir adalah EXIT, untuk meninggalkan prompt MySQL dan kembali ke baris perintah di Ubuntu itu sendiri.

Langkah 3 File .env

Arahkan ke folder aplikasi dan jalankan perintah ls -a :

cd /var/www/html/blog/ ls -a

Gambar berikut menunjukkan isi folder blog. Perhatikan bahwa ada file yang dimulai dengan titik, seperti .end , yang tidak terlihat dengan perintah ls yang biasa. Menggunakan ls -a akan menunjukkan file dot juga.

Fakta bahwa file dot “tidak terlihat” tidak akan menghentikan kita dari membaca file-file ini menjadi editor dan mengubahnya untuk menyelesaikan instalasi. File .env berisi opsi debugging, parameter untuk terhubung ke database dan sebagainya. Jadi mari kita buka untuk mengedit:

sudo nano /var/www/html/blog/.env

Langkah 4 Hubungkan Aplikasi ke Database

Masukkan yang berikut ke dalam file .env untuk memungkinkan akses ke database yang telah Anda buat di langkah sebelumnya:

DB_DATABASE=blogdb DB_USERNAME=post_user DB_PASSWORD=assword9I%

Simpan dan tutup file.

File .env Mungkin Hilang

Dalam beberapa instalasi dan skenario, file .env mungkin hilang. Anda dapat mengunduhnya dari sini , lalu membuat file .env yang hilang dengan membukanya di editor seperti nano dan menyalin konten di sana.

Dengan setiap instalasi akan ada file bernama .env.example sehingga cara lain untuk membuat ulang file .env adalah dengan menggunakan .env.example sebagai templat, dan membuat file .env dengan menyalin:

cd /var/www/html/blog
cp .env.example .env

Langkah 5 Membuat Kunci untuk Aplikasi

Dengan setiap perubahan file .env , akan ada beberapa perintah artisan untuk dieksekusi. Minimal, Anda harus menjalankan kunci artisan php: generate . Jika tidak, Anda akan mendapatkan layar peringatan seperti ini:

jalankan perintah berikut secara berturut-turut:

php artisan key:generate php artisan config:cache composer dump-autoload

Jika Anda mengubah database, jalankan juga perintah migrasi:

php artisan migrate

Langkah 6 Konfigurasi Tambahan

Di file config / app.php Anda dapat mengatur parameter zona waktu dan lokal. Akan terlihat seperti ini:

Perintah untuk mengakses file adalah:

sudo nano /var/www/html/blog/config/app.php

Yang Harus Dilakukan Selanjutnya

Sekarang Anda memiliki aplikasi Laravel yang belum sempurna di server Anda, berjalan dengan lancar. Setelah Anda mengembangkan aplikasi Anda dan mengujinya, Anda dapat menargetkan tingkat produksi sistem.

sumber: https://lowendbox.com/blog/how-to-set-up-a-laravel-application-on-ubuntu-16-04-vps/#more-19424

Comments are closed.